Metode Pencetakan Kain: 6 Metode Paling Populer di Pasar pada Tahun 2024

6 metode pencetakan kain yang paling populer di pasaran

Pendahuluan

Mempelajari langkah-langkah tentang cara mencetak pada tekstil harus dilakukan setelah mengetahui metode yang dapat Anda pilih. Mencetak kain selalu merupakan usaha yang bisa diandalkan, entah sebagai hobi atau bisnis. Namun demikian, ada risiko jika Anda tidak memiliki pengetahuan tentang metode yang sesuai dengan kebutuhan pencetakan Anda.

Jadi, sebelum Anda bersemangat menjelajahi dunia pencetakan kain, simak panduan ini terlebih dulu. Di bawah ini, kami merangkum jenis pencetakan yang paling populer pada kain. Ini akan memandu Anda tentang teknik pencetakan yang benar seandainya Anda ingin memulai atau mengembangkan merek Anda lebih lanjut.

Sablon

Metode Pencetakan Kain - Sablon

Mungkin Anda pernah mendengar tentang sablon sebelumnya. Hal itu sangat mungkin karena sablon merupakan nama yang sudah tidak asing lagi dalam industri percetakan. Teknik dari tahun 1907 ini tetap populer karena sifatnya yang murah dan serbaguna. Tidak seperti metode pencetakan modern, teknik ini sebagian besar menggunakan pengerjaan manual.

Dengan menggunakan teknik ini, Anda harus membuat stensil di mana templat desain Anda berada. Stensil berisi area kedap air dan terbuka, sehingga memungkinkan desain dicetak pada media. Templat semacam itu dibuat dari jaring poliester, di mana tinta atau pewarna diaplikasikan dengan cara menggulungnya di atas alat pembersih yg terbuat dr karet. Jika Anda memiliki desain cetakan yang lebih rumit, Anda akan memerlukan beberapa stensil untuk setiap warna desain. Ini berarti, Anda harus menggulirkan alat pembersih yg terbuat dr karet beberapa kali pada stensil yang terpisah.

Sablon sering digunakan untuk mencetak desain yang membutuhkan hasil akhir metalik. Anda bisa menggunakan keserbagunaannya pada logam, vinil, atau pencetakan kain.

Kelebihan:

  • Mencetak pada berbagai media
  • Hasil akhir yang tahan lama
  • Ideal untuk desain sederhana
  • Sempurna untuk pencetakan bervolume tinggi

Kekurangan:

  • Warna terbatas
  • Membutuhkan waktu pengaturan yang lebih lama
  • Tidak ideal untuk pencetakan volume rendah

Pencetakan DTF (Langsung ke Kain)

Pencetakan kaos putih dtf

Pencetakan DTF (Direct-to-film) adalah metode yang modern dan populer. Menurut wawasan pasar, 67% dari US$2,6 miliar industri pencetakan tekstil digital adalah DTF. Banyak yang menganggap pencetakan DTF sebagai metode pencetakan kain yang serbaguna dan hemat biaya. Oleh karena itu, ini adalah model bisnis pencetakan yang jelas untuk merek-merek kecil dan pemula.

Seperti namanya, DTF berarti mencetak desain Anda pada film transfer terlebih dahulu. Anda harus mengoleskan bubuk perekat khusus untuk membantu tinta menempel pada kain dengan lebih kuat. Film bubuk kemudian perlu diawetkan untuk melelehkan perekatnya. Terakhir, Anda bisa meletakkan film melalui flatbed heat press untuk mentransfer desain ke kain.

Hasil akhir dari printer DTF akan akurat dan cerah. Namun demikian, metode ini kurang serbaguna dibandingkan metode lainnya apabila menyangkut soal opsi substrat. Pencetakan DTF terbatas pada pencetakan kain khusus, karena hanya bekerja pada substrat yang lembut.

Kelebihan:

  • Kustomisasi desain serbaguna
  • Waktu pencetakan lebih cepat
  • Dapat digunakan dengan warna apa saja
  • Dapat mencetak pada kain alami dan sintetis
  • Biaya pemasangan yang rendah
  • Dapat mencetak desain yang rumit
  • Transfer yang tahan lama

Kekurangan:

  • Cetakan yang tidak dapat bernapas
  • Tekstur plastis
  • Warna desain mungkin berbeda dari transfer yang sesungguhnya

Pencetakan DTG (Langsung ke Garmen)

Pencetakan DTG adalah produk inovasi berkelanjutan dalam industri teknologi pencetakan. Metode yang relatif baru ini memanfaatkan potensi penuh teknologi printer. Tidak seperti DTF, pencetakan langsung ke garmen meniadakan kebutuhan akan film transfer. Metode ini membuat prosesnya lebih cepat dan lebih efisien dengan langsung mencetak pada kain.

Pencetakan DTG menggunakan printer inkjet untuk menghasilkan transfer resolusi tinggi dalam hitungan menit. Tidak seperti metode lainnya, printer DTG melakukan hampir semua pekerjaan. Tidak perlu pra-transfer ke film khusus. Tetapi, perlu perlakuan awal dan alat pemanas untuk mengeringkan tinta.

Karena DTG adalah pencetakan digital, Anda harus mengonfigurasi file digital dengan benar. Pastikan format digital Anda kompatibel dengan sistem komputer. Dan bahwa warna dan jenis kain sudah ditentukan secara memadai.

Salah satu keuntungan paling praktis dari pencetakan DTG yaitu, dapat melayani pencetakan bervolume rendah dan tinggi. Apakah Anda mencetak pada satu kaos atau seratus kaos, biaya produksinya tetap minimal.

Kelebihan:

  • Cetakan yang hidup
  • Kustomisasi desain yang tinggi
  • Produksi lebih cepat
  • Melayani proses cetak kecil dan besar
  • Sebagian besar produksi otomatis

Kekurangan:

  • Tidak ideal untuk kemeja berwarna gelap
  • Terbatas pada pakaian berbahan katun dan campuran katun

Pencetakan Sublimasi Pewarna

Sublimasi pewarna adalah salah satu teknik pencetakan yang lebih populer dalam tekstil. Namanya berasal dari mengubah zat padat menjadi gas tanpa mencair. Apabila tinta dipanaskan, tinta akan menjadi gas dan menjadi padat saat ditekan ke substrat.

Teknik ini menggunakan printer inkjet yang kompatibel dengan tinta terdispersi. Banyak yang menerima tinta yang terdispersi sebagai pilihan terbaik karena tinta ini tahan air dan tahan lama. Seperti metode pencetakan kain lainnya, sublimasi pewarna mencetak pada film dan menggunakan tekanan panas untuk transfer. Desainnya sering kali ditekan dengan panas selama sekitar 40 detik pada suhu 350-420 derajat Fahrenheit.

Sebagian besar bisnis printer kain memilih sublimasi pewarna karena hasil akhirnya yang tahan lama. Karena tinta meresap ke dalam kain, hasil cetakan bertahan lebih lama saat mengeras. Tetapi, pencetakan kain ini juga memiliki kekurangan. Teknik ini hanya ideal untuk kain berbahan poliester atau spandeks. Dan tidak seperti DTF, teknik ini terutama terbatas pada garmen berwarna putih atau lebih terang.

Kelebihan:

  • Hasil cetakan yang tahan lama
  • Warna yang akurat
  • Tekstur cetakan yang lebih halus
  • Hemat biaya

Kekurangan:

  • Proses produksi yang lebih lambat
  • Terbatas untuk pakaian poliester dan spandeks
  • Terbatas pada substrat berwarna putih atau terang

Pencetakan Digital

Pencetakan digital telah berkembang dengan cepat. Metode inovatif ini mengandalkan pencetakan desain digital ke berbagai media. Tidak seperti metode tradisional, pencetakan digital bekerja dengan perangkat lunak desain untuk mencetak gambar yang jelas. Hal ini menghilangkan kebutuhan akan tenaga kerja manual dan lambat, sehingga meningkatkan produksi.

Kualitasnya pun meningkat, karena metode ini memungkinkan konfigurasi digital yang mudah. Hasil cetakan menjadi lebih akurat dengan gradasi warna yang tepat dan pencocokan jenis bahan. Banyak printer terintegrasi yang juga membuat prosesnya lebih cerdas dan lebih otomatis.

Seperti berbagai metode pencetakan pada kain, pencetakan digital memiliki pro dan kontra. Sisi positifnya, metode ini menawarkan personalisasi desain yang tinggi. Gambar digital mudah diedit melalui berbagai alat desain digital. Efisiensi biaya juga terlihat pada proses pencetakan yang singkat dengan waktu penyelesaian yang lebih cepat.

Namun demikian, daya tahan cetakan digital lebih rendah daripada pencetakan offset. Meskipun sudah ada inovasi, namun daya tahan dan kekuatan cetakan masih perlu ditingkatkan. Selain itu, pencetakan digital tetap terbatas pada jenis kain yang lebih sedikit.

Kelebihan:

  • Hemat biaya
  • Waktu penyelesaian yang lebih cepat
  • Cetakan resolusi tinggi

Kekurangan:

  •  Jenis kain yang terbatas
  • Hasil cetakan yang kurang tahan lama dibandingkan metode tradisional

Pencetakan Pigmen

Pencetakan pigmen telah lama menjadi metode yang terkenal dalam industri tekstil. Status rumah tangganya disebabkan oleh aplikasinya yang luas dan hasilnya yang tahan lama.

Pigmen adalah zat yang tidak larut yang membutuhkan pengikat untuk mewarnai tekstil. Pigmen adalah partikel yang tidak menembus serat kain tetapi cukup tahan lama untuk mewarnai tekstil. Ketika dicampur dengan pengikat pembentuk film, pigmen dapat mewarnai hampir semua jenis kain.

Pencetakan pigmen dapat diaplikasikan melalui teknik tradisional atau digital. Saat ini, pencetakan tinta pigmen sering digunakan dalam banyak teknik pencetakan digital. Tinta pigmen tersedia secara luas dan digunakan dalam berbagai aplikasi pewarnaan.

Pencetakan pigmen terus menjadi populer, karena tidak mahal dan sangat serbaguna. Cetakan pigmen tidak mudah luntur dan mempertahankan kejernihan warna untuk waktu yang lama.

Kelebihan:

  • Lebih murah
  • Dapat diterapkan secara luas
  • Tahan terhadap pencucian
  • Berlaku untuk kain alami atau sintetis

Kekurangan:

  • Membutuhkan pengikat
  • Hasil cetakan rentan terhadap penghancuran
  • Tekstur cetakan tidak terlalu nyaman

Metode Pencetakan Mana yang Harus Anda Pilih?

Memilih metode pencetakan yang tepat, tidak semudah pertanyaan "ya atau tidak". Hal ini harus bergantung pada sejumlah faktor yang sudah diperhitungkan, yang sesuai dengan kebutuhan pencetakan Anda. Berikut ini adalah pertimbangan cermat yang harus Anda ikuti apabila memilih metode yang sesuai.

Kain

Jenis kain yang akan Anda kerjakan sangat berpengaruh. Ingatlah bahwa tidak semua teknik pencetakan dapat digunakan pada setiap jenis kain. Anda sebaiknya memilih sublimasi pewarna jika Anda berspesialisasi dalam serat sintetis. Pilihlah pencetakan DTG jika kanvas Anda terbuat dari katun atau serat alami lainnya. Dan pilihlah sablon jika Anda menginginkan fleksibilitas yang lebih tinggi.

Desain

Desain Anda juga merupakan faktor penentu dalam preferensi teknik Anda. Jika Anda menyukai desain yang jelas dan rumit, Anda harus memilih metode pencetakan digital seperti DTF. Metode ini lebih baik dalam menghasilkan pencocokan warna yang akurat, terutama dengan banyak warna. DTF bekerja dengan tinta putih, melayani desain yang paling rumit.

Volume

Tentukan, apakah Anda akan mencetak dalam jumlah kecil, volume besar, atau keduanya. Jika Anda hanya seorang penghobi, DTG adalah pilihan yang tepat. Pilihlah sablon jika Anda membangun merek yang melayani pesanan dalam jumlah besar.

Target Audiens

Jika basis pasar Anda adalah korporat, desain Anda mungkin akan minimalis dan bersih. Sablon sudah cukup, karena Anda mungkin hanya akan bekerja dengan beberapa warna. Jika Anda ingin memasok tim olahraga, sublimasi pewarna adalah pilihan terbaik Anda. Seragam olahraga adalah kain sintetis; oleh karena itu, metode ini adalah metode khusus untuk bahan tersebut.

Kesimpulan

Ada banyak metode pencetakan di pasar saat ini. Sebagian besar teknik populer ini juga merupakan model bisnis yang paling kompetitif.

Meskipun beberapa metode menawarkan keunggulan yang lebih baik daripada yang lain, namun tidak serta-merta menjadi pilihan yang lebih baik. Jika Anda mencari metode yang sesuai, selalu seimbangkan faktor-faktornya. Dalam industri percetakan, metode yang sempurna ada jika Anda memahami apa yang dihasilkan oleh teknik itu.

Tinggalkan Balasan